Monday, March 12, 2012

3 mitos percintaan


Anda juga seperti saya pernah merasakan betapa seronoknya bercinta dengan orang yang amat kita cintai. Terasa seperti dunia ni kita yang punya. Tetapi, tidak semua yang dikatakan dan diwar-warkan oleh pasangan bercinta boleh di terima pakai atau pun di percayai. Anda tak percaya? Mari kita selongkar 3 mitos yang saya rasakan ada kaitannya dengan tajuk entri kali ini.


Mitos 1
Berpegang kepada pepatah 'makan tak kenyang, tidur tak lena, mandi tak basah'.

Bagaimana mungkin orang yang bercinta tak kenyang bila makan? Buktinya, setiap kali makan semasa temu janji pasti mencari tempat yang makanannya menyelerakan. Tidak cukup dengan itu, dicari pula pencuci mulut, kemudian buah-buahan potong. Tidak pernah pula kita bertemu janji di restoran yang menyajikan makanan sihat sahaja, atau makanan yang berasaskan sayuran organik? Paling tidak pun, kalau duduk berseorangan dirumah jika tidak bertemu janji, mee segera tom yam pun dirasakan sedap sehingga dihirupnya kuah sampai licin. Nah...bagaimana mungkin makan tak kenyang diguna pakai?

Jika melibatkan soal tidur, sebaik sahaja menerima sms cinta dari sidia, terus peluk bantal dan tertidur, betul tak? Beralih pula kepada mandi tak basah, sebelum bertemu janji, pasti kita mandi bersungguh-sungguh. Segala sabun mandi dan syampu dilumur kerana ingin pastikan kita sentiasa harum, betul tak?

Oleh itu, pepatah ini hanya sesuai dilabelkan kepada pasangan suami isteri yang baru bergelar ibu ayah. Ini kerana bila ada anak yang masih bayi, barulah makan tak kenyang (sebab kena bergilir-gilir makan sambil jaga bayi), tidur tak lena ( ke pejabat dengan mata merah dan bengkak) dan mandi tak basah (sebab hendak pastikan bayi tidak bangun atau terjatuh dari buaian).


Mitos 2
 Perbualan sentiasa lancar dan hangat. 

Memang benar diawal percintaan pasangan bercinta tidak pernah kering idea untuk dijadikan topik perbualan. Tidak cukup dengan bergayut ditelefon, sms, ym, skype dan sebagainya, bila berjumpa ada sahaja topik yang hendak diceritakan. Diselitkan pula sajak-sajak romantis, puisi cinta lentok tahap pengsan. Dirasakan seperti pasangan kita itu sentiasa berminat dengan apa yang kita ingin sampaikan atau tidak sabar-sabar untuk mendengar kita bercerita. Tetapi hakikatnya, terkadang kita pun berasa bosan dengan cerita pasangan kita kerana topik yang sentiasa sama. Cerita semalam dengan hari ini serupa, jalan cerita pun serupa. Hendak di tegur supaya ditukar topik, takut kecil hati pula hati sidia. Kalau tak ditegur, telinga rasanya hampir nak berdarah mendengar ceramah sama. Akhirnya, kelihatan kita seperti mendengar dengan mengangguk-angguk, tetapi hakikatnya kita bukannya mendengar. Saya pasti anda juga pernah menghadapi situasi ini kan?

Kadang-kadang sms pula cerita yang sama, sampaikan kita kering idea bagaimana nak membalas sms sidia sedangkan kita sudah ketahui jawapan kepada soalan sidia.


Mitos 3
Mencintai sidia yang tercinta mengatasi segala cinta.

Benarkah apabila kita bercinta, adakah itu sahaja cinta terhebat? Sudah pasti bukan.
Ini kerana hati yang ada dalam diri kita ini, yang mana merasakan nikmat percintaan ini adalah  milik Tuhan sekalian alam Allah sw.t, Dia yang memberikannya dan dia juga yang boleh mengambilnya semula.

Pernahkan anda mencintai seseorang sehinggakan anda mula berasa takut sekiranya berlaku apa-apa, anda tidak mungkin dapat hidup atau bertahan lama didunia ini? Jika anda terlalu mencintai Makhluk Allah, itulah yang anda rasakan.

Cinta sebenar yang mengatasi segala cinta dimuka bumi ini adalah mencintai Pencipta anda sendiri. Tuhan sekelian alam yang menyuntik rasa kasih sayang dan cinta dihati kita. Buktinya, walaupun kita saling mencintai dengan pasangan kita, cinta mereka tidak dapat membahagiakan kita setiap saat dan tidak dapat memenuhi rasa sunyi diseluruh sudut hati kita. Adakalanya kita memerlukan masa untuk bersendirian walaupun kita tahu sidia amat mencintai kita dan sanggup buat apa sahaja untuk kita. 

Tetapi, jika anda mahukan kebahagian hati secara total dan berterusan disetiap waktu, bercintalah dengan Allah dan jika anda dilamun cinta, bercintalah dengan pasangan anda kerana Allah. Bercinta dengan sidia yang mencintai Allah adalah bonus kehidupan yang pasti dapat melengkapkan diri anda.


 


Hakmilik Terpelihara Rosita Arman Michael 2012















No comments:

Post a Comment